Skrup Kehidupan

Skrup kehidupan...

Sebutir skrup memang gak berharga apa-apa bagi siapa pun. Namun sebutir skrup pada mobil anda bisa jadi menentukan hidup mati anda. Sebutir skrup pada sepeda motor anda sama arti keberadaannya, tanpanya keselamatan nyawa menjadi taruhan.
Sebutir skrup kecil pada jam Rolex bisa berharga jutaan. Sebutir skrup kecil di toko bangunan atau Ace Hardware tak lebih dari Rp 10.000,-

Sebutir skrup bisa membantu segalanya berjalan sebagaimana mestinya. Di tangan para perancang mesin dan seniman teknik, sebutir skrup bisa banyak gunanya.

Sama halnya dalam kehidupan, banyak dari kita tidak menyadari. Kita kecil, tak berarti, tak berharga, namun dalam pengaturan kasih Sang Perancang Kehidupan, kita bisa berarti segalanya. Hanya saja kadang kita merasa terlalu pintar untuk mau menyerah dalam Rancangan Maha Sempurna Nya.

File Under:
Link ke posting ini

Konsep Waktu yang Benar




“Waktu adalah uang”. Konsep ini telah terbukti membuat manusia menjadi makhluk yang paling tergesa-gesa di atas muka bumi. Sibuk siang-malam dalam mengejar materi, dan konsep yg keliru ini juga menghasilkan efek samping: stress, depresi, kekecewaan, putus asah dan tidak bahagia.

De Miao Guang (D.M.G) *bright time


Dengan produknya jam/arloji kebahagiaan menggungkapkan konsep baru akan waktu “Waktu adalah Kehidupan, Waktu adalah Kebahagiaan
Waktu adalah kehidupan itu sendiri, setiap waktu yang berlalu adalah kehidupan yang berlalu. Setiap detik, menit, jam, hari, bulan, tahun yang berlalu adalah kehidupan yang semakin berkurang. 

Maka melalui produknya jam dan arloji kebahagiaan, D.M.G bright time mengajak kita untuk senantiasa melewati kehidupan (waktu) kita dengan penuh kebahagiaan, gembira, sukacita, leluasa, ceria, damai, penuh harapan, sukses, cemerlang, penuh keyakinan, bebas dan penuh sukur.

12 kata dalam Jam dan arloji Kebahagiaan akan senantiasa mengingatkan kita untuk senantiasa bahagiaan, gembira, sukacita, leluasa, ceria, damai, penyh harapan, sukses, cemerlang, penuh keyakinan, bebas dan penuh sukur.

Dengan mengaplikasikan pikiran dan perasaan positif ini dalam menghadapi setiap orang dan setiap masalah yang kita temui maka kita akan membawa banyak perubahan positif dalam hidup kita. Menbawa lebih banyak berkah dan kebahagiaan kedalam hidup kita.  

dunia di luar diri merupakan cerminan dari dunia dalam diri kita. Apa yg tampak di luar diri kita adalah apa yang ada di dalam diri kita.- di kutip dari The Master key System


Link ke posting ini

kemuliaan sang pohon

Engkau di sana...
dalam kebisuan yang sempurna engkau memberi...
dalam kelumpuhan serta keterbatasan gerak engkau berdedikasi....
tanpa pernah mengubris dan berkeluh akan segala macam perlakuan makhluk...
Engkau mengasihi... Mengayomi... memberi... memberi... dan memberi
Langit dan Bumi... Lautan dan Gunung menjadi pujian bagi orang sepanjang jaman...
tapi pohon tidak pernah iri... terus memberi... dalam keheningan abadi...
Engkau bermakna Illahi... akar mu mencengkam bumi... dahanmu menopang langit... rantingmu tempat berteger sahabat-sahabat kecil yang membawakan kidung keceriaan...
dalam ayomanmu laksa makhluk terlindung dari gerah hidup...
kesejukan yang engkau bawakan meresap dalam hati setiap pengasih kehidupan...
dalam roda zaman yg tak pernah berhenti berputar, engkau kebajikan kekal...
hormat dan salut bagi Engkau yang di sana...

File Under:
Link ke posting ini

Uniknya Pemilik Apartemen di Indonesia

Ketika lahan makin sempit karena pertumbuhan penduduk yang bertambah, apartemen menjadi solusi pilihan yang sangat efektif. Hunian yang bertingkat ini selain mampu menampung banyak keluarga di dalamnya juga biasanya dilengkapi berbagai fasilitas yang sangat menarik. Biasanya di kota-kota besar di manca negara, keluarga-keluarga muda yang masih aktif (usia produktif) biasanya tinggal di apartemen yang juga tidak jauh dari tempat kerja mereka. Sedangkan kaum berumur yang "mampu" akan memilih pinggir kota yang lebih asri dan tenang.
Berbeda halnya dengan Indonesia, para pemilik rumah dan pembeli rumah landed, rata-rata adalah usia produktif yang berpenghasilan rendah - menengah. Sementara orang-orang yang "bisa" memiliki dan tinggal di Apartemen adalah orang-orang yang ber-Uang, yang biasanya adalah usia setengah baya.

Sebut saja Aparteman The Grove yang prestisius yang terletak di Super Blok Rasuna Epicentrum di jual dengan harga Rp 1,5 Miliyar sampai Rp 5,5 Miliyar, tentu saja pengembang Rasuna Epicentrum juga menyediakan apartemen tingkat Premium, itu pun dalam kisaran harga Rp 700 jt - Rp 1,4 Miliyar (per April 2011).

Dengan lokasinya yang super strategis itu, Apartemen tersebut menjadi incaran para pelaku bisnis maupun pimpinan perusahaan-perusahaan yang berkantor di sekitar daerah itu. Sementara untuk ekspatriat masih belum ada undang-undang baru yang melegalkan kepemilikan mereka atas apartemen di negeri ini, sepertihalnya di negara tetangga Singapura dan Malaysia. Tidak heran bahwasanya mereka lebih memilih membeli di negara tetangga, termasuk orang-orang Indonesia yang "mampu" biasanya memiliki beberapa unit apartemen di Singapura / Malaysia tanpa masalah hukum kepemilikan.

Bukannya tidak mau, tapi sepertinya kementrian perumahan rakyat takut berspekulasi bahwa itu adalah dalam kewenangannya atau tidak? Beberapa waktu lalu ada seorang Investor dari Swissland ingin mendirikan Aparteman mewah dan di jual dalam pasar global untuk pasar Hong Kong, Singapura dan Malaysia. Namun sekali lagi, hukum di Indonesia ini "belum" cukup canggih untuk menampung kemungkinan "Uang Devisa" raksasa ini.

Nampaknya masih perlu 10 tahun sampai kita memiliki kementrian yang khusus berjuang untuk Investasi dan Devisa?

oh ya jika ada yang berminat untuk Apartemen The Grove atau The Wave, yang cukup "tinggi" harganya (bukan mahal,tentu saja itu karena lokasinya yang "luar biasa" menjadikannya investasi yang luar biasa... ), boleh menghubungi saya.

Rudy :
021 960 990 93
File Under:
Link ke posting ini

aset SDM

beberapa waktu lalu di harian nasional ada beberapa iklan yang cukup menarik. lantaran tampil dengan cara yang sangat berbeda. salah satunya adalah perusahaan perkebunan sawit yang menawarkan training / magang di tempat kerja baru. biaya PP di tanggung dan juga mendapat uang saku selama pelatihan. kandidat yang terseleksi tentunya adalah mendekati aset "SDM" ideal yang dibutuhkan. pertanyaannya adalah apakah pengeluaran biaya besar semacam ini untuk kegiatan semacam ini efektif?
melihat cost / biaya jangka pendek kelihatannya memang tidak sebanding. namun jika melihat jauh kedepan. ini justru menghemat banyak dana jangka panjang untuk pencarian SDM yang silih berganti (salah satu kecerungan pola tenaga kerja saat ini). dengan orang-orang yang tepat dan memiliki visi dan misi yang sama (juga tentunya kebiasaan kerja yang baik terseleksi saat magang). maka aset semacam ini tak tergantikan, tentunya itupun jika perusahaan bisa menempatkan mereka dengan baik dan memperlakukan dengan baik asetnya ini(SDM).
satu lagi adalah iklan yang berbunyi "it's take a devil to sell goodness" ha ha ha... iklan semacam ini seperti bukan iklan lowongan kerja saja. di bawah tertulis tantangan untuk mengomentari kalimat itu ke alamat email tertentu yang tertera "HRD" (human resources department). cara seleksi yang "apik" sangat elok dan kualitatif. iklan semacam ini menandakan bahwa perusahaan concern kepada SDM-nya.
demikianlah jika ingin menjadi "besar" suatu perusahaan harus menempatkan SDM-nya sebagai prioritas utama. atau jika perusahaan sudah puas dengan kinerja perusahaan yang hanya begitu2 saja. yah memang di negeri ini kenaga kerja banyak dan anda bisa mendapat SDM yang handal dengan gaji rendah jika beruntung. tapi jika SDM anda tidak bekerja dalam passion-nya... maka sebaik apapun usahanya.. hasilnya selalu biasa-biasa saja...
to become great seharusnya mulai dari "hati"
titik awal dan akhir dari jalan hidup yang kita pilih... dan bekerja adalah seni kehidupan. walau banyak yang "terpaksa" bekerja tanpa hati dan hanya melewati hari mnunggu gaji dan menunggu mati dengan selaksa keluh kesah...

sekali lagi bahwa:
bagi orang bijak kehidupan tidak pernah mudah tapi mereka melewatinya dengan sukacita... sedangkan bagi orang awam hidup itu mudah, mau bagaimana yah kerjakan saja namun selalu saja berkeluh kesah dan jauh dari kebahagiaan...
File Under:
Link ke posting ini

低碳生活、每周一素 Vege sehari

温总理说:遏制气候变暖,拯救地球家园,是全人类共同的使命,每个国家和民族,每个企业和个人,都应当责无旁贷地行动起来。在此,特向全国政协递呈此提案,具体建议如下:

第一,建议政府在全国倡导“低碳生活、每周一素”,成为全球带头每周一素的大国。如果所有中国人一周吃素1天,将减少温室气体2亿8千6百万吨,就可以立即减少51%的温室气体排放。放下口中一块肉,换成豆腐,拯救未来,容易又简单。

第二,呼吁国家领导人带头每周一素,用中华养生素宴招待国际友人,展示中国食文化的风采,并且在每年全国两会期间均安排委员代表每周一素。同时建议国家领导人安排考察优秀餐饮企业之一金莎苑,亲自体验他们所做的私房养生素宴。

第三,投放一定经费开展宣传活动,通过电视、广播、媒体和一切方式把全球暖化的真相和危机告知大众,并开辟健康素食的节目专栏,普及健康饮食生活常识,通过媒体力量转变人们的观念,倡导新的生活方式。

第四,建议政府加强对畜牧业的安全质量监控,控制饲料添加剂的使用,同时建议政府取消对畜牧业的补贴,并征收甲烷气体的排放费,限制肉食类加工,扶持植物蛋白加工企业及有机种植业。

第五,通过餐饮行业协会树立典型,推广介绍优秀的素食企业。组织素食美食节,素食产品交易会,素食厨师培训班、素食高峰论坛、健康素食、养生食疗讲座,素食公益演出等健康活动。号召开展节能减排活动,餐饮业带头节气节水,使用节能灶具,降低一次性垃圾排放。

2010 年是决定地球命运、人类饮食及生活方式转型的关键之年。又要发展、又要环保,低碳经济、健康素食就是科学的发展观,也是转方式、调结构的重要内容。中国行 动起来,必将对世界产生巨大影响。在全球暖化,危及人类自身生死存亡的今天,我们坚信,未来掌握在我们自己手中。如果政府与人民行动快一点,这个百万亿年 爱心造就的美丽星球就会在和平与仁爱中延续下去,我们中国这块美丽富饶的家园,就会在版图上永远闪耀。

diterjemahkan secara kasar (oleh bodohsatva... diterjemahkan sembarangan tanpa merusak maknanya he he...)

PM Wen (Wen Jia Bao / PM Cina) mengatakan: untuk memerangi pemenasan Global, dan menyelamatkan bumi adalah kewajiban dari setiap orang,setiap negara, setiap bangsa, dan setiap warga. Oleh karena itu dengan ini saya mengusulkan solusi demikian:

1.Menganjurkan seluruh masyarakat (dalam negara) untuk bervegetarian "sekali seminggu" dan menjadi negara besar yang mempelopori gerakan vegetarian sekali seminggu ini. Jika seluruh masyarakat cina setiap minggu vegetarian 1 hari maka dapat mengurangi gas rumah kaca sebesar 286.000.000 ton. dengan begitu dapat mengurangi 51% efek rumah kaca. Melepaskan daging dari mulut dan menggantikannya dengan tahu, demi menyelamatka masa depan, sesuatu yang mudah dan sederhana untuk dikerjakan.

2.Mensosialisakikan gerkan ini kepada pimpinan negara, dengan jamuan vegetarian untuk tamu2 internasional dan duta besar dari berbagai negara, menjadi suatu kebudayaan kuliner di cina. ternasuk dutabesar dari cina yang bertugas di luar ngeri untuk bervegetarian sekali seminggu. bersamaan dengan itu melakukan beasiswa, standarisasi, pendidikan dan pengujian terhadap koki2 vegetarian. akan turun secara langsung untuk memeriksa pelaksanaannya.

3.Akan mempromosikannya secara besar-besaran melalui berbagai media cetak dan elektronik mensosialisasikan ancaman pemanasan global kepada khalayak. serta mengadakan pameran sosialisasi pergantian pola makan ke vegetarian yang sehat. sehingga setiap orang memiliki pola pandang yang baru ini.

4.Mengusulakan peraturan yang lebih ketat terhadap standarisasi industri peternakan. menekan penggunaan bahan2 kimia yang berbahaya dalam industri peternakan. serta mencabut subsidi dalam sektor perindustrian ternak ini. menambah pajak dalam sektor peternakan dan membatasi penambahan tenaga kerjanya. menambah lapanggan kerja produksi nabati dan industri pertanian liannya.

5.Melalui departemen food and beverage mengadakan kurikulum pendidikan bagi koki vegetarian setra mempromosikan karir di dunia masakan vegetarian. mengadakan festival dan komunitas vegetarian, seminar, kelas koki, kesehatan, dan semua kegiatan yang berkaitan dengan kampanye vegetarian. mengumumkan keuntungan dan efisiensi perubahan pola hidup ke vegetarian.

2010 ini menentukan keberlangsungan planet bumi ini, adalah tahun perubahan perspektif pola hidup konsumsi manusia. ada kemajuan namun harus selaras lingkungan dan pertumbuhan ekonomi, perubahan pola konsumsi Vg ini adalah solusi yang paling penting dan mendasar dari kacamata sains moderen. Cina sudah memulai dan akan menmpengaruhi seluruh dunia. pada saat ancaman pemanasan global yang sudah di depan mata ini menentukan keberlangsungan dan kemusnahan umat manusia. kita percaya bahwa masa depan di tangan kita. jika pemerintah dan rakyat semua bergerak secara bersama, plant bumi yang indah selama ratusa juta tahun ini akan terus berlangsung dan peta negara cina yang indah akan terus berada di sana memancarkan kemilaunya.
File Under:
Link ke posting ini

Gempa 7,4 SR yg terlupakan?

dalam litelatur Buddhis dikatakan
ketika sang Bhagavan Junjungan Dunia (Sang Buddha) lahir, membabarkan dhamma (kebenaran/realitas kehidupan) demi sumua makhluk dan kehidupan, bumi pun bergoncang keras, goncangan bahagia dan sukacita sang bunda pertiwi


Semua penduduk yang saat itu berada di Jakarta pasti belum lupa gempa semacam ini pernah terjadi? Tahun 2007 buan Agustus tanggal 9, Gempa yang sejatinya dapat meluluh-lantakkan Jakarta menjadi rata dengan tanah, ternyata tanpa seorang pun korban manusia dan tanpa kerusakan materi. 7,4 SR adalah ukuran yang dilaporkan oleh kantor berita CNN. Coba bandingkan dengan gempa Haiti yang 7.0 SR tahun 2010 cukup untuk meratakan istana negara Haiti dan menelan ribuan jiwa serta meluluhlantakkan bangunan2 diatasnya. Bahkan nampaknya stasiun TV di Indonesia terlau bingung untuk meliputnya, karena tidak ada kejadian yang cukup bisa untuk diberitakan selain seorang jatuh dari lantai atas dan masuk RS karena sedang memanjat (tidak sampai meninggal). Sampai-sampai berita ini hanya diketahui oleh mereka yang mengikuti berita yang di relies di CNN dan penduduk Indonesia dari Propinsi lain seolah tidak ada kenangan sedikitpun mengenai peristiwa ini. Mungkin karena tidak ada penjelasan logis mengenai gempa ini, karena bukan kategori tektonik (pergerakan kerak bumi) dan bukan pula vulkanaik (aktivitas magma dalam perut bumi). Sedang titik gempa 110 km di sebelah utara kota Jakarta.

Peristiwa ini tentunya bukan kebetulan. Saat itu di Indonesia sedang menyambut diadakannya Festival "Kasih Semesta" yang diadakan oleh INLA (International Loving Nature Association) yang ke empat, itulah sebab dari suka cita "sang bunda pertiwi" Bumi. Goncangan kebahagiaan sukacita alam seperti saat ketika "dhamma yang agung" akan dibabarkan. Dengan cara yang sangat berbeda sekali lagi kebenaran tenantag kasih yang melampaui gap perbedaan agama, kebangsaan, ras, suku, tua-muda, segala status kembali dibabarkan lewat tembang kasih semesta, tarian kasih semesta dan senam sehat kasih semesta.

sebagai info tambahan:

http://alaskareport.com/news/z46517_quake_indonesia.htm
Gempa bumi besar 7,4 hits Jakarta, Indonesia
August 8, 2007 8 Agustus 2007

gempa dalam pandangan buddhis:

http://www.dhammacakka.org/index.php?option=com_content&task=view&id=125&Itemid=99
File Under:
Link ke posting ini

di suatu saat di suatu tempat...

aku...

di suatu saat, satu titik dari ke"langgeng"an putar roda waktu...
ataukah sepenggal masa ketika semua perubahan yang menggerakkan waktu menggungkap satu titik debu keberaddan dari semesta peristiwa???

di persimpangan keberadaan...
dimana tempat dan ruang yang terbatas antara ke"maha-berada"an dan ke"sunyata"an
tidak lagi jelas...

tiada arah...
tiada jalan...
tiada tujuan...
tiada ada apa apa...

hanya begitulah seharusnya...
dan seperti itulah adanya...
tiada yang salah
hanya hati...

sungguh hanya...
hati
File Under:
Link ke posting ini

Jangan Biarkan Dokter-Mu Membunuh Mu...

sakit ke dokter... munim obat = sembuh?
semudah itukah?

saya sempat membaca cukup banyak artikel tentang kesehatan dan gizi. saya juga mempelajari sedikit banyak sejarah perkembangan pengobatan. akhirnya kehilangan kepercayaan kepada "obat" atau lebih tepatnya pengobatan ala barat selain dalam hal operasi / pembedahan.

Bukan tanpa alasan...
sejarah pengobatan timur tradisional yang biasanya diremehkan oleh dokter umum yang pikirannya terlanjur terpola oleh sistem pendidikan kedokteran barat, telah mulai dikenal 5000 thun yang lalu. Melewati sejarah yang demikian panjang dan bertahan hingga hari ini. Sedangkan pengobatan di barat sana? dari sejarah kita mengetahui Napoleon Bonaparte (abad 18) menghabiskan masa senjanya dengan penyakit yang ditangani dengan menguras darah dari tubuhnya.

bandingkan abad 18 sampai sekarang baru sekitar 300 tahun...
sedangkan pengobatan timur 5000 tahun...

kasus lainnya tentang kanker... taukah anda berapa persen pasien kanker yang berhasil disembukhan dengan pengobatan kemo terapi? 2.5%
jika anda minum obat dan dikatkan bahwa kemungkinan tidak akan sembuh dengan obat ini apakah anda tetap mengkonsumsinya?

perbandingan lainnya adalah tentang obat.
obat barat cenderung mengobati tempat yang“sakit" saja tanpa memeriksa terlebih dahulu apa yang menyebabkan sakitnya. misalnya ketika sakit pada mata diobati dengan obat tetes mata.
sedangkan pengobatan timur menyelidiki penyebab penyakit sebelum memberikan resep. untuk sakit di mata ada kemungkinan karena panas / qi (ini tidak ada di pengobatan barat) yang berlebih di hati.

dalam sebuah seminar kesehatan dikatakan setiap tahun ada sekitar 44.000 pasien yang meninggal dikarenakan pengobatan yang salah. residu obat barat biasanya tertinggal di tubuh dan sangat berbahaya belum lagi efek samping lainnya.
obat timur biasanya mengunakan bahan alami yang sebagian besar tidak akan menyisakan residu. apalagi jika mengunakan akupuntur (tusuk jarum) tentunya tidak berbekas sama sekali.

khususnya bidang giji dan nutrisi "hanya" dipelajari sebanyak 4 sks di jurusan kedokteran, tidak heran jika para dokter umum yang jauh dari akses informasi terbaru di dunia kesehatan masih mengunakan segala cara dan metode lama yang mungkin beberapa bagian sudah kadarluarsa.

faktanya adalah:
1. tubuh manusia punya resistensi terhadap banyak penyakit "jika dirawat dengan benar"
2. buah-buahan dan sayur-sayuran adalah makanan ajaib yang membantu memelihara kesehatan tubuh
3. olah raga dan tidur yang cukup sama pentingnya dengan makanan yang sehat
4. air bersih dan udara segar adalah mutlak perlu. sangat baik jika bisa belajar olah pernapasan atau sekedar "menyadari" pernapasan dan berileksasi
5. kita sakit karena daya resistensi tubuh menurun akibat banyak kontaminasi dari makanan yang tidak sesuai ataupun pola hidup yang tidak sesuai dengan kerja alami tubuh
6. adalah lebih baik menjaga kesehatan daripada mengobati penyakit
7. tubuh mampu memperbaiki kinerjanya yang terganggu (sembuh dari sakit) dengan alami

sebaiknya anda belajar belajar dulu teknik menjaga kesehatan daripada belajar teknik pengobatan. hanya dengan menyisihkan 30 menit seminggu untuk membaca sebuah artkel kesehatan sudah lebih dari cukup. dan ingat "tidak semua artikel kesehatan itu 100% benar" anda harus menimbang dan menyelidiki.

go green be Vegetarian... Be Healthy...
File Under:
Link ke posting ini

The Indigo...

...
saya ambil dari posting seorang teman di www.wihara.com/forum

Akhir-akhir ini kita sering dikejutkan oleh anak yang memiliki pola pikir berbeda dengan anak seusianya. Daya nalar mereka cenderung dewasa, padahal usianya belum mencapai belasan. Nah, anak-anak ini bisa saja merupakan anak indigo. Lho, apa itu anak indigo?

Istilah indigo berasal dari bahasa Spanyol yang berarti nila. Warna ini merupakan kombinasi warna biru dengan ungu. Warna-warna tersebut diidentifikasi lewat cakra di tubuh. Letak indigo ada di kening, persisnya antara cakra leher yang berwarna biru dengan cakra puncak kepala yang berwarna ungu. Istilah “anak indigo” atau indigo children juga merupakan istilah baru yang ditemukan konselor terkemuka di AS, Nancy Ann Tappe.

Pada pertengahan tahun 1970-an, Nancy meneliti warna aura manusia dan memetakan artinya untuk menandai kepribadiannya. Tahun 1982 ia menulis buku Understanding Your Life Through Color. Penelitian lanjutan untuk mengelompokkan pola dasar perangai manusia melalui warna aura, mendapat dukungan psikiater Dr. McGreggor di San Diego University. Dalam klasifikasi yang baru itu Nancy membahas warna nila yang muncul kuat pada hampir 80 persen aura anak-anak yang lahir setelah 1980. Warna itu bisa dilihat dengan Foto Kirlian atau dengan alat generasi baru sejenis seperti Video Aura.

Anak indigo memiliki roh yang sudah tua (old soul) sehingga dalam keseharian, tidak jarang memperlihatkan sifat orang dewasa atau tua. Tidak heran jika mereka kedapatan sangat bijak yang kadang berbicara seperti orang tua dengan hikmat luar biasa yang tidak mungkin diucapkan oleh bocah seusianya. Bahkan orang tuanya sekalipun bisa saja kalah bijak dengan anak indigo ini.

Para psikolog yang mendalami masalah indigo percaya bahwa proses reinkarnasi benar-benar ada. Proses reinkarnasi adalah proses terlahir kembali. Menurut mereka, anak-anak indigo ini adalah adalah roh yang telah berkali-kali mengalami proses tersebut. Lewat proses inkarnasi yang berulang-ulang inilah roh-roh mereka belajar dan mengalami penuaan jiwa.Tidak heran jika kemudian anak-anak dengan old soul ini sanggup melihat masa lalunya sendiri atau orang lain. Dr. Tb. Erwin Kusuma, SpKJ, psikiater anak dengan pendalaman di bidang kesehatan mental spiritual yang juga indigo mencontohkan, seorang anak indigo yang melihat masa lalunya sebagai orang Amerika yang dahulu meninggal karena pesawatnya jatuh, ataupun adapula anak yang berkata, “Nenek kan dulu adik saya!”

Anak-anak ini memiliki kesadaran yang lebih tinggi daripada kebanyakan orang, mengenai siapa diri mereka dan tujuan hidup mereka. Seringkali anak indigo diperlakukan seperti anak kecil dan tak mau mengikuti tata cara maupun prosedur yang ada.

Anak indigo yang memiliki kemampuan indra keenam/sixth sense dapat menembus ruang dan waktu. Kemampuan menembus ruang artinya dalam waktu yang bersamaan, mereka dapat mengetahui apa yang terjadi di tempat lain padahal mereka tidak berada di tempat tersebut. Sedangkan kemampuan menembus waktu artinya mereka dapat mengetahui apa yang akan terjadi atau yang sudah terjadi, namun tidak bisa dipersepsi oleh indra biasa.

Dengan asumsi tersebut, menurut Erwin, anak indigo bisa ditandai cerdas dan kreatif, karena dia sudah melalui cakra leher yang berwarna biru. Dalam kondisi sudah melewati biru, maka dia masuk dalam kategori indigo, baik secara mental maupun spiritual. Apabila difoto aura, seakan-akan tampak memakai serban dengan warna biru. “Hanya saja, saat ia lahir, jasmaninya kecil, tidak sematang mental dan spiritualnya," Erwin menambahkan.

Ciri-ciri lain yang mudah dikenali adalah punya kemampuan spiritual tinggi. Anak indigo kebanyakan bisa melihat makhluk atau materi-materi halus yang tidak tertangkap oleh indra penglihatan biasa. Kemampuan spiritual semacam itu masuk dalam wilayah ESP (extra-sensory perception) alias indra keenam.

Fenomena lahirnya anak-anak berkemampuan lebih ini sebenarnya sudah sejak lama ada. Sebastian Bach, Albert Einstein, dan Thomas Alfa Edison bisa dikategorikan sebagai anak indigo. Musik yang diciptakan Bach dapat disebut sebagai tipe musik anak indigo. Ia menciptakan musik sambil melamun, sama seperti Einstein yang mendapat rumus saat sedang bengong. Sedangkan, Thomas Edison dikategorikan indigo oleh karena rasa ingin tahunya yang besar dan selalu bertanya-tanya ataupun selalu berusaha mencari jawaban-jawaban dari segala pertanyaan yang muncul di benaknya.

Mistikus Amerika Edgar Cayce (1877 – 1945), yang mampu melihat aura orang lain, mengatakan bahwa kelompok-kelompok individu yang luar biasa dan amat mengagumkan akan mulai turun berinkarnasi ke Bumi selambat-lambatnya pada abad ke-20 dan seterusnya. Ia mengatakan bahwa mereka akan datang dengan sebutan Anak-Anak Indigo.
Munculnya anak-anak ini tidak lepas dari pengaruh perubahan getaran bumi. Pada tahun 1970 sampai 1980-an, resonansi bumi sekitar 7,83 Hz. Di tahun 2000 menjadi 8,5-9 Hz, sedangkan di tahun 2004 sudah mencapai 13,5 Hz. Secara metafisik, getaran bumi yang semakin cepat akan menimbulkan satu fase, yang menyebabkan terjadinya kenaikan tingkat ke dimensi yang lebih tinggi. Secara teoretis, getaran bumi yang semakin cepat akan membuat bumi semakin panas dan suhu ikut meningkat. Kenaikan ini juga mengakibatkan perubahan yang cukup signifikan, sehingga membutuhkan orang tertentu untuk menyeimbangkannya.

Sebuah penelitian di Rusia menunjukan bahwa sekitar 95 persen anak-anak yang lahir sejak 1994 tergolong “anak indigo”. Hal itu bisa dibuktikan melalui lingkaran cahaya biru di sekeliling tubuh mereka. Fungsi organ dalam anak-anak ini juga telah mengalami perubahan yakni sistem kekebalan tubuh mereka lebih kuat beberapa kali lipat dibanding orang pada umumnya, kebal terhadap penyakit, bahkan dapat melawan penyakit AIDS, dan DNA mereka juga tidak sama. Para ilmuwan menduga, bahwa mungkin dikarenakan variasi gen, ribuan warga di bumi sudah bukan tergolong “manusia lama” lagi, sebuah spesies manusia yang baru sedang lahir, meskipun perkembangan proses ini lamban namun diyakini benar-benar sedang muncul.

Kelahiran anak-anak berbakat inilah yang akan membantu getaran bumi berjalan lebih mulus. Kelahiran mereka ditujukan untuk mengubah tatanan dunia supaya menjadi lebih nyaman. Anak indigo datang ke dunia dengan berbagai misi. Cara yang diambil pun beraneka ragam. Bisa lewat kesenian, pendidikan, ilmu pengetahuan, olahraga, bahkan menjadi paranormal. Anak indigo kebanyakan merupakan pendobrak suatu tatanan yang salah. Karena bertugas meluruskan ketidakbenaran itu, mereka umumnya lahir dengan tipe bijaksana.

Lalu, apakah kemampuan spiritual anak indigo bisa dipelajari? Khusus untuk kemampuan indra keenam mereka, Dr. Erwin memastikan bisa. Menurutnya manusia diciptakan dalam 3 bagian. Pertama diciptakan dalam bentuk roh yang menjadi dasar kehidupan manusia. Lalu roh ini dibuatkan solar body (tubuh matahari). Disebut tubuh matahari karena memang terbuat dari energi cahaya matahari. Tubuh matahari inilah yang sebut tubuh cahaya, tubuh eterik atau tubuh halus, karena tidak terlihat oleh mata biasa. Tubuh halus ini kemudian divisualkan dengan tubuh kasar manusia.

Dengan menggunakan kemampuan tubuh halus, manusia bisa memperoleh indera keenam. Dengan latihan khusus, anak biasa pun bisa memancarkan aura indigo. Disinilah kelebihan anak indigo. Mereka secara otomatis memancarkan aura indigo sejak lahir. Inti latihan kepekaan tubuh halus ini selalu bermuara pada relaksasi, mengistirahatkan tubuh kasar kita. Bisa dengan yoga, meditasi atau kegiatan sejenis lainnya. Dalam kegiatan ini sebenarnya kita berlatih untuk mengenal diri sendiri dan Sang Pencipta secara spiritual, tanpa terbelenggu oleh ritual tertentu. Namun anda jangan berharap kesaktian lebih dari latihan semacam ini karena kepekaan indera keenam seseorang tidak sama dengan orang lain. Ada yang peka sampai bisa melihat atau mendengar, ada yang bisa meraba atau berkomunikasi melalui tulisan.

Pada anak kecil yang non indigo, sebenarnya mereka pun mempunyai kepekaan indera keenam. Namun kepekaan ini berkurang seiring dengan penggunaan otak kiri yang mulai intens, biasanya pada saat masuk sekolah.

Namun, terlepas dari beda pandang dalam menyikapi, dari pengalaman yang ada, anak indigo pada dasarnya punya cita-cita berbuat baik dalam menjalani kehidupan di masyarakat. Modalnya sudah di tangan: indra keenam, IQ-nya di atas rata-rata, dan bijaksana. Tinggal memolesnya saja. Dan, itulah yang kini tengah dilakukan oleh sekolah-sekolah barat untuk anak indigo yang sudah banyak bertebaran. Bagaimanapun, mereka adalah anak-anak yang masih dalam tahap berkembang. Terlebih lagi, emosi mereka belum seimbang yang tampak dari warna kepribadiannya yang masih berganti-ganti. Jadi, jangan sampai orangtua mendewa-dewakan anak indigo.

4 macam anak indigo (Nancy Tappe, dalam Carrol dan Tober, 1999)

1. Humanis
Anak indigo tipe ini akan bekerja dengan orang banyak. Anak tipe ini mempunyai kelebihan untuk menyembuhkan berbagai penyakit. Biasanya mereka menggunakan kemampuannya untuk menolong orang lain. Kecenderungan karir mereka di masa datang akan menjadi dokter, pengacara, guru, pengusaha, politikus atau pramuniaga. Perilaku yang menonjol saat ini adalah hiperaktif, sehingga perhatiannya mudah tersebar. Mereka sangat sosial, ramah, dan memiliki pendapat yang kokoh.

2. Konseptual
Anak indigo tipe ini lebih enjoy bekerja sendiri dengan proyek-proyek yang ia ciptakan sendiri. Mereka amat menonjol dalam merancang suatu program. Misalnya dalam rangka menyelamatkan perusahaan yang akan bangkrut atau membuat usaha baru yang booming dan mandatangkan keuntungan finansial bagi banyak orang. Contoh karir mereka di masa depan adalah sebagai arstiek, perancang, pilot, astronot, prajurit militer. Perilaku yang menonjol adalah suka mengontrol perilaku orang lain.

3. Artis
Anak indigo tipe ini menyukai pekerjaan di bidang seni. Perilaku yang menonjol adalah sensitif, dan kreatif. Mereka mampu menunjukkan minat sekaligus dalam 5 atau 6 bidang seni, namun beranjak remaja minat mereka terfokus hanya pada satu bidang saja yang dikuasai secara baik.

4. Interdimensional.
Anak indigo tipe ini yang memiliki ketazaman indera keenam di masa yang akan datang menjadi seorang filsuf, pemuka agama. Dalam usia 1 atau 2 tahun, orangtua merasa tidak perlu mengajarkan apapun kepada mereka karena mereka sudah mengetahuinya.
Reply With Quote

berbagai cerita dan kasus tentang anak indigo

“Michelangelo”
Ketika Joshua berumur kira-kira 3 tahun, ia bepergian dengan ayahnya. Tiba-tiba ia bertanya mengenai “Michelangelo”. “Pa, ingat bahwa Mechelangelo pernah melukis langit?”. Ayah Joshua berkata, “Ya, benar. Ia memang pernah melukis langit di sebuah gereja besar dan melukis benda-benda lainnya.” Ayahnya bertanya kepada Joshua, ”Kenapa? Apakah kamu tahu tentang dia atau bagaimana?” Joshua menjawab, “Ya, ya, saya mengetahuinya, ia adalah seorang pria yang baik. Kejadiannya sudah sangat lama, lama sekali.”

Borische Tipikal “Anak Indigo” (Volzhsky, Rusia)
Di Rusia, Volzhsky pada 1997 lahirlah seorang bocah laki-laki yang tidak lazim. Saat ibunya melahirkan dipagi hari yang cerah, segalanya tampak sedikit ganjil. Ibunya mengatakan, “Semuanya terjadi begitu cepat, hingga saat saya belum merasakan sakit apapun, Borische sudah lahir. Ketika suster memperlihatkan bayi itu kepada saya, bocah itu justru menatap saya dengan tatapan seorang ginekolog, namun, saya tahu bayi yang baru lahir tidak mungkin memusatkan perhatian pada hal apapun,” demikian pengakuan Nadezhda Kipriyanovich, ibu Borische.

Saat ibu itu membawa Borische pulang ke rumah, diketahui anak ini semakin tidak seperti biasanya. Ia hampir tidak pernah menangis juga tidak pernah sakit, saat menginjak usia 8 bulan, ia sudah bisa mengucapkan kata-kata secara utuh, tidak ada kesalahan dalam hal pengucapan maupun tata bahasa. Begitu juga dalam memperlakukan mainan yang diberikan ayahnya, ia juga bisa menggunakan prinsip geometri dan secara tepat merakit kembali mainannya.

Saat Borische menginjak usia 2 tahun, ia mulai mencoret-coret beberapa benda dengan warna biru dan lembayung. Psikolog yang mendeteksi hasil corat-coretnya menyebutkan, mungkin ia sedang mencoba melukis suatu lingkaran cahaya yang ditebarkan manusia. Belum juga menginjak usia 3 tahun, ia sudah bisa menjelaskan sejumlah pengetahuan yang berhubungan dengan fenomena alam semesta kepada orang tuanya.

Ibunya mengatakan, “Ia dapat menyebutkan semua nama planet dalam sistem tata surya, bahkan nama satelit buatan; bahkan bisa menghitung nama dan jumlah galaksi. Awalnya, saya merasa ini agak mengerikan, saya berpikir apa anak saya bermasalah dengan jiwanya. Namun, saya putuskan untuk memeriksa sejenak apakah nama-nama yang disebutkan itu benar atau tidak, dan setelah saya menemukan sejumlah buku astronomi, ternyata apa yang disebutkannya itu benar”.

Sehubungan dengan kemampuannya itu, Borische menjadi populer di kampung halamannya. Orang-orang sangat penasaran, bagaimana ia bisa mengetahui begitu banyak hal tentang astronomi. Tidak lama kemudian, Boriska kembali mulai menceritakan kejahatan yang dilakukan manusia. Ia bisa menarik seseorang yang berjalan di jalan raya, dan memintanya agar berhenti dan menjauhi narkotika, bahkan memberitahu pada laki-laki dewasa yang hilir mudik, agar jangan membohongi istri sendiri. Peramal cilik ini bahkan mengingatkan orang-orang mengenai bencana, wabah penyakit dan lain sebagainya yang akan segera tiba di dunia manusia, tindakan atau perilakunya yang ganjil ini membuat orang tuanya semakin bingung.
Para ilmuwan yang memotret auranya dan mendapati auranya berwarna indigo, yang menunjukkan bahwa “ia adalah orang yang bahagia dengan IQ yang tinggi.”

Kisah Unik Dua Anak Indigo Indonesia

Hari itu, 8 Agustus 2004, Riska Milandari sedang mengadakan pesta kecil merayakan ulang tahun ke-36. Suasana bahagia melingkupi rumah keluarga di kawasan Pondok Jaya Raya, Mampang, Jakarta Selatan. Namun suasana sedikit berubah ketika Tasya, putrinya yang berusia 2,5 tahun, berujar bahwa sanga opa (kakek Tasya) ikut datang kedalam pesta. “Kami kaget karena opa sudah meninggal,” kata Riska. Tetapi, Tasya bersikukuh bahwa opa ada dan sedang bediri diruang tamu. Agar tak mengecewakan si buah hati, Riska pun memenuhi keinginan putrinya untuk “ seakan-akan” melihat sang kakek.

“Ya, sering-sering memang begitu, Tasya biasa melihat sesuatu yang tidak bisa dilihat orang lain, “kata Riska. Pengalaman melihat opa yang sebetulnya sudah meninggal itu hanya sedikit kisah di antara banyak “kelebihan” Descka Putri Anastasya - nama lengkap Tasya. Menurut Riska, Tasya mempunyai kelebihan kemampuan unik yang disebut sebagai anak indigo. Awalnya, dia tak menduga bahwa Tasya termasuk indigo. Namun, setelah menceritakan kondisi putrinya dengan seorang guru besar di Fakultas Psikologi Universitas Indonesia, barulah ia menyadari bahwa Tasya memiliki kemampuan khusus itu.

Sejak kecil, Tasya berbeda dengan balita seusianya. Saat baru berumur tiga bulan, dia sudah memegang botol susu sendiri. “Tasya menolak kalau dipegangi botolnya,“ kata Riska yang berprofesi sebagai konsultan psikologi sebuah perusahaan swasta. Memasuki usia lima bulan, giginya sudah tumbuh. “Usia delapan bulan, sudah bisa ngomong” lanjutnya.

Selain itu, Tasya sering berbicara sendiri seolah-olah menghadapi lawan bicara. Dia berperilaku seperti itu ketika sedang berada di gudang atau belakang rumah, dan yang menjadi lawan bicara kadang figur yang menyeramkan. “Suatu kali, di belakang rumah, Tasya mengaku bertemu dengan orang yang wajahnya penuh darah, “kata Riska.

Wanita asal Bandung itu yakin bahwa itu bukan khayalan sang anak. Sebab, bagi anak seusia Tasya, khayalan adalah sesuatu yang indah. “Peri atau putri, misalnya,” jelasnya. Chandra Rasyid, ayah Tasya, juga mengaku pernah mendapat pengalaman unik bersama anaknya yang diyakini mempunyai ciri khas indigo. Waktu itu, dia sedang mengendarai mobil di tol Cipularang. Saat melintasi perbukitan dijalan bebas hambatan itu, Tasya berteriak.

Menurut Chandra, Tasya mengaku melihat orang sedang duduk bertapa. Padahal, ketika itu tidak tampak apapun selain pemandangan bukit dan jalan tol itu. Namun, ketika Chandra berusaha mencari tahu, di wilayah itu sering digunakan orang-orang yang sedang ‘berusaha’ untuk meningkatkan ilmu.

Tasya, juga sering punya firasat yang kemudian jadi kenyataan. Chandra mencontohkan, suatu ketika putrinya mengatakan bahwa oma sedang sakit dan mamanya diminta untuk menghubungi segera. “Benar saja, saat di telpon ternyata oma sedang sakit,” tutur Chandra yang bekerja sebagai anggota Badan SAR Nasional itu.

Perkataan-perkataan Tasya sering benar, dimanfaatkan untuk memberi prediksi. Misalnya, ketika keluarganya sedang menonton pertandingan bola di televisi. “ Saya lupa waktu itu Jerman lawan siapa. Tapi, diminta untuk menendang bola dengan kaki kanan jika menang Jerman dan kaki kiri kalau yang menang lawanya dan, tebakan Tasya benar,“ cerita Riska.

Chandra maupun Riska mengakui, anaknya yang tanggal kelahirannya juga unik (2-2-2002) itu sering berpikir jauh lebih dewasa yang menjadi ciri khas anak indigo dibanding dengan anak sebayanya. Ketika berusia tiga tahun, misalnya Tasya sudah mampu menghibur hati mamanya, ”Sudahlah Ma, jangan dipikirin,“ kenang Riska.
Fenomena anak indigo juga ditemui pada keluarga Syahrudin dan Neneng Latifah terhadap anak pertama mereka, Irvanda Dzulkarahman. Ipang, demikian dia disapa, juga sering berbicara sendiri dengan orang-orang yang menurut orang tuanya tidak tampak. Bahkan, sang anak sering minta pintu dan jendela rumah selalu dibuka karena “teman-teman”-nya akan datang.

“Karena itu, kunci selalu saya letakkan didalam saku,” kata Syahrudin, warga Grogol, Rangkapan Jaya, Pancoran Mas Depok itu. Seperti Tasya, Ipang juga berpikir layaknya orang dewasa. Tidak jarang dia menasihati kedua orangtuanya. Misalnya, ibunya diminta harus selalu menutup aurat, yang boleh kelihatan hanya tangan dan muka saja.”

Karena kedewasaanya itu, Ipang enggan bermain dengan anak-anak sebayanya. ”Malas ah main sama anak kecil,“ kata Syahrudin meniru ucapan putranya. Saat usianya genap enam tahun, dia malah bergaul dan dekat dengan orang-orang dewasa yang teman-teman ayahnya.

Di sekolah, Ipang yang duduk di bangku TK itu cenderung tertutup. Meski demikian, dia justru cepat menerima pelajaran. Saking cepatnya menyerap pelajaran, dia sering komplain jemu menerima pelajaran anak kecil. Hasil tes IQ yang diikutinya menunjukan dia memiliki IQ 129. Bahkan, di TPA tempatnya mengaji, Ipang menganggap guru yang ada tidak cukup untuk mengajarinya.

Ipang sering menebak sesuatu yang acapkali benar. Ketika diajak pergi ke tempat pamannya, misalnya, dia mengatakan bahwa jalan menjuju kesana berliku. “Memang berliku, tapi, belum sekalipun dia kesana.” kata sang ayah.

Suatu kali Syahrudin dan Neneng berbelanja di sebuah pusat pembelanjaan. Ketika hendak naik eskalator, Ipang menunjuk seorang pria yang berpakaian rapi. “Awas ayah itu copet!” seru Ipang. Kedua orang tuanya kaget dan mengingatkan anaknya untuk tidak menuduh orang sembarangan. Namun, Ipang justru berontak, bahkan akan mengejar pria tadi. Akhirnya, Ipang pun digendong. Ternyata apa yang diserukan Ipang benar. Saat berdesak-desakkan, pria itu telah menempel Syahrudin dan berusaha mengambil dompet dari saku celananya.

Untuk mengetahui seorang anak itu indigo atau tidak dapat dilakukan pemeriksaan. Salah satunya melalui foto aura. Caranya, lima jari anak dipasang sensor - semacam scanning yang dihubungkan dengan komputer. Di komputer itulah tampak apakah auranya tergolong aktif atau tidak. Jika tampilan cakra di dahi berwarna nila dan kelihatan aktif (seperti bergerak-gerak) dan warna di sampingnya dominan nila, maka anak itu positif indigo. Cara lain untuk menentukan apakah seorang anak itu indigo adalah dengan melakukan wawancara psikologi terhadap si anak.

Baik Tasya maupun Ipang adalah dua anak yang dinyatakan positif indigo. Tasya dinyatakan sebagai indigo setelah diwawancarai seorang guru besar Fakultas Psikologi UI. Sedangkan Ipang dinyatakan positif setelah melewati metode foto aura seperti yang dipaparkan Dr. Tubagus Erwin.

Annisa, Si Gadis Cilik Indigo (DKI Jakarta, Indonesia)
Beberapa waktu yang lalu, beberapa media massa DKI Jakarta mengulas habis seorang anak "sakti". Gadis cilik bernama Annisa itu sangat mengagumkan dalam menunjukkan kelebihan olah batinnya. Bocah berusia 5 tahun tersebut begitu luar biasa menguasai bahasa asing seperti Inggris, Arab, atau Belanda. Annisa tiba-tiba langsung berbicara Bahasa Inggris beraksen Amerika begitu ia bisa bicara pada usia 2,5 tahun. Padahal secara informal orang tuanya tidak pernah mengajarkan bahasa-bahasa tersebut.
Nisa menyebut ibunya, Yenny, dan bukan dengan panggilan mama. Bahkan kecerdasan anak ini di atas rata-rata anak seusianya. Akibat kelebihan yang satu ini, membuat Annisa tidak bisa sekolah secara formal seperti kebanyakan anak. Kecerdasannya yang melebihi teman sekelasnya, membuat dia tidak betah belajar di kelas. Secara spiritual, Annisa juga mempunyai kelebihan. Dia sanggup menyembuhkan berbagai penyakit. Setiap hari ada saja orang datang untuk minta pertolongan. Jangan heran jika kemudian dia menjadi instruktur sebuah klub meditasi.

Kemampuan melihat dan mendengar Nisa sangat tajam pada pukul 23.00 sampai dini hari. Tetapi kalau secara sengaja diminta memperlihatkan kemampuannya, ia akan menolak dengan tidak memperlihatkan kemampuan itu sehingga ia tampak seperti anak-anak lainnya," ujar Yenny. Kata sang ibu, Nisa tidak mudah bersalaman dengan orang. Ia seperti tahu orang yang suka pergi ke dukun atau memakai jimat. Namun sebagai anak-anak Nisa juga suka menyanyi dan bermain.

Malam-malam si kecil ini juga selalu dilewatkan dengan ritual meditasi. Rata-rata Annisa baru tidur pukul 02.00 dini hari, setelah meditasi yang panjang. Dengan olah batinnya tersebut, Annisa mampu mendeteksi hawa jahat di udara. Di mana ada hantu atau kekuatan jahat lainnya, Annisa sanggup melihatnya

Kerusuhan Mei 1998 (Indonesia)
Suatu hari di paruh Desember 1997, dalam tidurnya yang tenang, Andrean Ganie Hendrata tiba-tiba terbangun. Ada semacam ketakutan yang baru dilihatnya. Keringat dingin merembes dari pori-pori kulitnya yang kuning. Wajahnya yang kalem seketika berubah sedih. Kedua pipi bocah berusia enam tahun itu basah oleh air mata. Ia tak kuasa membendung kesedihannya.

Di dalam mimpinya itu, Andrean melihat sebuah kota hingar-bingar. Banyak rumah dan mobil terbakar, tangan-tangan mengepal, perempuan menjerit-jerit, dan kaum pria dipukuli tanpa sebab jelas. Ia tak tahu kapan dan di mana peristiwa dalam mimpinya itu terjadi. Yang pasti, "Mimpi serupa terjadi selama dua minggu berturut-turut," Lianny Hendranata, ibu Andrean, menuturkan.

Mimpi mengerikan yang bertubi-tubi selama dua pekan itu membuat fisik Andrean makin loyo. Dan, akhirnya bocah kurus itu jatuh sakit. Tapi Lianny menyadari sepenuhnya bahwa anaknya tidak sakit sembarangan. Itu sebabnya, dia tidak membawa anaknya ke dokter. Si ibu justru mengundang pendeta untuk mengobati jiwa anaknya.

Sang pendeta pun datang. Ia membaca doa-doa di tepi pembaringan Andrean. Terasa simpel, tapi berhasil. Sebab, hari-hari berikutnya Andrean tak pernah lagi bermimpi buruk tentang sebuah kota yang tercabik-cabik anarkis. Kesehatannya kembali pulih. Enam bulan sejak mimpi itu berlalu, Jakarta dilanda kerusuhan hebat. Penjarahan, pembakaran, penganiayaan terjadi pada Mei 1998. Tragedi itu ditayangkan oleh semua stasiun TV. Saat itulah ingatan Andrean kembali "dibangunkan". Sembari menunjuk ke arah televisi, ia bilang: "Ma, itu yang aku lihat di mimpiku dulu!"
Sejak lahir, Andrean sudah menunjukkan kemampuan indra keenamnya. Malah, sejak bayi dia terbiasa melihat makhluk yang tak terlihat oleh indra biasa. Setelah besar, kemampuan Andrean makin sempurna. Kadang-kadang ia melihat sebuah benda bisa bergerak sendiri. "TV yang sudah dimatikan tahu-tahu bisa menyala kembali," kata Andrean, yang kini duduk di kelas I SMP Slamet Riyadi, Cijantung, Jakarta Timur. Dengan daya kelebihannya itu, oleh orangtuanya, Andrean difoto aura. Dan, hasilnya berbeda dengan anak umumnya. Aura Andrean berwarna nila. Saat ia dites, IQ-nya di atas 120. Itulah beberapa pertanda bahwa Andrean masuk dalam kategori anak indigo.
Andrean adalah bungsu dari tiga bersaudara pasangan Ganie Hendranata dan Lianny Hendranata. Sehari-hari Hendranata bekerja di sebuah perusahaan yang bergerak di bidang percetakan. Rupanya, tak hanya Andrean yang indigo. Kedua kakaknya, Imelda dan Raymond juga sama. Begitu pula Lianny.

Satu keluarga yang terdiri lima orang, empat di antaranya indigo, tentu seru. Mereka bisa bertelepati satu dengan lain. Suatu hari, misalnya, Imelda ingin memiliki sarung tangan warna merah. Tapi harganya mahal. Sang ibu menyarankan agar si sulung mencari sarung tangan yang murah saja. Rupanya, setelah mencari sekian lama, si anak tak berhasil menemukan sarung tangan merah berharga murah.

Tak berhasil bukan berarti memupuskan harapan. Imelda terus berjuang dengan caranya sendiri. Yaitu menciptakan keinginannya melalui otak: "Aku mau sarung tangan warna merah. Nggak tahu gimana caranya; aku harus punya sarung tangan warna merah." Beberapa hari kemudian, Raymond yang pulang dari Yogyakarta membawa oleh-oleh berupa sarung tangan warna merah buat kakaknya. "Masak, setiap aku masuk toko, kuping selalu berdengung; ada yang minta sarung tangan merah," kata Lianny, yang juga terimbas telepati anaknya itu.

Ardi, si Bocah Indigo (Indonesia)

Sepanjang perjalanan menuju rumah nenek, Ardi, sebut saja begitu, seperti tidak bergerak. Wajahnya pucat pasi. Ia terus menutupi telinganya. Sang ibu tak berani mengusik anak sulungnya. "Saya sebenarnya heran, kok Ardi nangisnya sampai begitu waktu mendengar kabar ibu saya meninggal. Enggak seperti anak kecil lain yang kehilangan neneknya. Sedih ya sedih, tapi enggak gitu-gitu amat," ujar Dewi. Begitu turun dari mobil, Ardi seperti terkesima melihat sesuatu di pintu masuk. Ketika mencium jenazah neneknya, tiba-tiba ia kembali menutupi telinganya dan tampak ketakutan. Pandangannya terus menuju ke luar pintu. Setelah itu Ardi mengatakan kepalanya sakit, dan tidak ikut ke makam.

Menjelang tengah malam, Ardi menanyakan apakah ibunya mendengar suara petir siang tadi. Sang ibu menjawab, "Tidak." "Masak Mama enggak dengar, kan keras sekali dan terus- terusan, Ma," kata Dewi menirukan ucapan Ardi saat itu. "Sehabis itu Ardi menceritakan semuanya," lanjut Dewi. Selain petir, Ardi melihat burung besar di pintu rumah sang nenek. "Burung itu enggak pergi-pergi," ujar Ardi seperti ditirukan Dewi.

Saat mencium neneknya, Ardi melihat sang nenek berjalan menuju sebuah gerbang. Saat itu Ardi mendengar suara petir lagi, yang lebih keras dari sebelumnya, dan ia menyaksikan neneknya melangkah melewati gerbang, terus berjalan menuju tempat yang ia katakan "indah sekali". Peristiwa itu bukan yang pertama, sehingga Dewi dan suaminya tidak lagi terkejut mendengar penuturan anak mereka. "Dia sering melihat macam- macam, tetapi biasanya diam. Ia hanya mau berbicara sesudahnya, pelan-pelan dan hanya kepada orang tertentu," sambung Dewi. Di sekolah ia termasuk cerdas. IQ-nya antara 125-130. "Tapi gurunya bilang ia suka bengong di kelas," sambung Dewi. Kepada ibunya, ia bercerita melihat macam-macam di sekolah, yang tidak bisa dilihat orang lain, di antaranya anak tanpa anggota badan, dan ia merasa sangat kasihan.

Suatu hari saat belajar di rumah ia tersenyum. Ketika ditanya oleh sang ibu, ia mengatakan ada anak persis sekali dengan dirinya. Hari berikutnya ia bercerita, anak itu datang di sekolahnya. Ketika ditanya di mana ia tinggal, anak itu menjawab, "Di sana," sambil telunjuknya menunjuk ke arah atas. "Ada apa di sana?" tanya Ardi. Anak itu menjawab, "Ada orang gede- gede buanget. Anak itu omongnya juga medhok lho Ma, kayak aku, persis," tutur Ardi seperti diceritakan kembali oleh Dewi. Tentu tak ada orang lain melihat "anak itu" kecuali Ardi.

Dewi dan suaminya memahami apa yang terjadi pada Ardi dan juga adiknya. Beberapa anggota keluarganya juga memiliki kepekaan lebih dibandingkan dengan orang kebanyakan. Pada Ardi hal itu sudah terdeteksi saat masih bayi. Dewi sendiri tidak menceritakan situasi anaknya itu pada setiap orang di luar keluarga. "Kalau enggak percaya bisa-bisa anak itu dianggap berkhayal," lanjutnya.

Dewi tidak mengecap anaknya berkhayal, karena dalam beberapa hal ia juga memiliki kepekaan itu, meski hanya sampai tingkat tertentu. "Suatu sore, saya merasa ada bayangan putih. Ardi rupanya juga melihat karena ia tersenyum. Dia bilang, “Ma, ada yang ngikutin, perempuan. Tapi orangnya baik sekali.” Ketika saya tanya siapa, Ardi tidak menjawab.

Anak Kristal – The Crystal Children

Terlepas dari segala kelebihan anak–anak indigo, mereka diyakini datang ke planet ini dengan membawa misi. Seperti halnya para ilmuwan di zaman biru yang merubah dunia dengan teknologi, anak indigo akan merombak dunia dengan terlebih dahulu menata spiritual manusia. Seperti diketahui, dalam kehidupan beragama setiap umat mempunyai dimensi spiritual yang dirayakan dengan cara-cara yang disebut ritual. Ada kalanya ritual ini malah bertentangan dengan esensi / hakekat spiritual itu sendiri seperti cinta kasih, perdamaian, kejujuran, tolong menolong, dan lain-lain. Kadang, dalam ritual agama, ada pandangan yang menghalalkan darah dari kelompok lain, mengkafirkan orang lain, mengorbankan darah, berperang atas nama agama, dan sebagainya. Di sinilah peran anak-anak indigo untuk membereskan semua ini. Tatanan yang tidak sesuai dengan esensi spiritual akan dirombak sampai akhirnya muncul masa kedamaian.

Perilaku umat manusia yang mengabaikan sifat-sifat mulia Sang Pencipta perlahan lahan akan dikikis habis. Pekerjaan anak indigo ini akan berakhir dengan munculnya kedamaian di seluruh bumi. Namun proses perkembangan zaman belum usai. Anak anak indigo hanya mempersiapkan jalan bagi munculnya era berikutnya.

Setelah keberhasilan "pasukan penyerang" ini, muncullah anak-anak kristal (Crystal Children). Mereka lebih berbeda lagi. Anak kristal umumnya lebih kalem dan secara fisik mereka kurang begitu kuat karena lebih rapuh dan rentan. Kemampuan indra keenamnya tidak hanya dalam hal penglihatan, tapi juga pendengaran dan lainnya. Mereka bisa melihat permasalahan lebih mendalam dan intuisi anak seperti itu juga kuat. Anak-anak dengan warna dasar aura bening dan lengkap ini umumnya lahir dari orangtua yang spiritual.

Anak kristal yang juga bermunculan belakangan ini menjadi semacam "pasukan pendudukan". Mereka mempunyai kelebihan layaknya anak indigo namun tidak mempunyai daya untuk melawan. Tugas mereka adalah menjaga perdamaian dan membangun segala sesuatu yang rusak akibat pertempuran anak indigo dengan tatanan dunia lama. Dalam usianya yang masih sangat belia, anak kristal bijak laksana pandita. Tidak ada kata-kata kasar, makian, umpatan yang keluar dari mulut mereka. Mereka hanya mempunyai kemampuan membangun dan menjaga kedamaian.
File Under:
Link ke posting ini

Agama dan Vegetarian

Sejak jaman dahulu, kasih sejati adalah hal yang selalu ditekankan oleh semua guru sejati dan para suci di masa lalu......


SATU PERBUATAN BAIK YANG DILAKUKAN KEPADA SEEKOR BINATANG SAMA PAHALANYA SEPERTI BILA DILAKUKAN KEPADA MANUSIA, sementara tindak kekejaman kepada seekor binatang sama buruknya seperti bila dilakukan kepada seorang manusia.
~ Hadis Nabi Muhammad

Pada suatu ketika RASUL ALLAH BERKATA KEPADA KEPONAKANNYA, "ALI, OH... ALI, KAMU SEMESTINYA TIDAK MEMAKAN DAGING. Jika kamu memakan daging selama 40 hari, maka kualitas itu akan masuk ke dalam dirimu. Tindakan-tindakan itu akan masuk ke dalam dirimu. Darah mereka akan masuk ke dalam dirimu. Kualitas-kualitas mereka dan tindakan-tindakan mereka akan masuk ke dalam dirimu. Karena itu, kualitas kemanusiaanmu akan berubah, kualitas welas asihmu akan berubah, dan intisari tubuhmu akan berubah. Oh Ali, tidak seharusnya kamu makan daging. Kamu harus hilangkan itu. Jangan makan itu."
~ Muhammad Raheem Bawa Muhaiyaddeen, Sufi Islam


ALLAH TIDAK AKAN MENGASIHANI SIAPAPUN, KECUALI KEPADA MEREKA YANG MENGASIHANI MAKHLUK LAIN. Dimana ada sayur yang melimpah-limpah, sekumpulan besar malaikat akan turun ke tempat tersebut.
~ Hadis Nabi Muhammad

Gaya hidup yang didasari pada SIKAP YANG SAMA SEKALI TIDAK MENYAKITI SEMUA MAKHLUK adalah moralitas tertinggi.
~ Mahabharata Santiparwa, 262.5-6

Ahimsa (tanpa kekerasan) adalah Dharma tertinggi. Ahimsa adalah Tapa terbaik. Ahimsa adalah hadiah teragung. Ahimsa adalah pengendalian diri tertinggi. Ahimsa adalah pengorbanan tertinggi. Ahimsa adalah kekuatan tertinggi. Ahimsa adalah teman tertinggi. Ahimsa adalah Kebenaran tertinggi.
AHIMSA ADALAH AJARAN TERTINGGI.
~ Mahabharata Santiparwa, 262.47

Berfirmanlah Allah: "Lihatlah, Aku memberikan kepadamu segala tumbuh-tumbuhan yang berbiji di seluruh bumi dan segala pohon-pohonan, yang buahnya berbiji; itulah akan menjadi makananmu. Tetapi kepada segala binatang di bumi dan segala burung di udara dan segala yang merayap di bumi, yang bernyawa, Kuberikan segala tumbuh-tumbuhan hijau menjadi makanannya." Dan jadilah demikian.
~ Alkitab, Kejadian 1:29-30

Lebih baik sepiring sayur dengan kasih daripada lembu tambun dengan kebencian.
~ Alkitab, Amsal 15:17


Baiknya engkau jangan makan daging atau minum anggur atau sesuatu yang menjadi batu sandungan untuk saudaramu.
~ Alkitab, Roma 14:21


Seseorang itu agung bukan karena ia mengalahkan atau menyakiti makhluk- makhluk hidup lainnya. Seseorang itu agung karena ia MENAHAN DIRI DARI MENGALAHKAN ATAU MENYAKITI MAKHLUK HIDUP LAINNYA.
~ Sang Buddha, Dhammapada

Orang yang makan daging akan terjatuh ke jalan yang mengerikan dari transmigrasi dan menderita kesakitan yang tiada batasnya. Orang yang makan daging tidak akan pernah sukses dalam mendapatkan berkah apa pun atau jasa yang mereka doakan. Pemakan daging menyebabkan makhluk surgawi menghindari mereka dan makhluk hidup lainnya takut terhadap mereka.
~ Sang Buddha, Sutra Surangama

Saya melarang semua jenis daging, tanpa menghiraukan apakah binatangnya mati secara alami atau dibunuh. Saya tidak pernah mengijinkan murid saya untuk makan daging dan saya tidak akan izinkan saat ini atau saat mendatang.
~ Sang Buddha, Sutra Lankavatara

Sama seperti baju yang ternoda oleh darah menjadi kotor, seseorang TIDAK DAPAT MEMILIKI KESADARAN MURNI JIKA IA MENGKONSUMSI DARAH DAN DAGING MAKHLUK-MAKHLUK LAINNYA.
~ Guru Nanak Dev, Guru Granth Sahib, 140


Mereka yg ingin mengetahui kebenaran tentang alam semesta HARUS BERLATIH MENGHORMATI SEMUA KEHIDUPAN; Ini menjelma sebagai cinta yang tanpa pamrih dan menghormati diri sendiri dan semua makhluk lain.
~ Hua Hu Ching 51


Nah loh.......semua agama mengatakan demikian...., masih mau maem daging?
File Under:
Link ke posting ini

Amazon Deals